Kantor Imigrasi Part 3


Setelah 2 kali gagal mencoba peruntungan di kantor imigrasi minggu kemarin. Akhirnya hari Jumatnya aku mencoba datang lagi, namun ternyata semesta belum mendukung, mendadak alarm mobil konslet jadi gak bisa pergi. Sempet putus asa dan mau mencoba pake biro jasa, tp akhirnya hari ini aku nyoba lagi ditemenin koko yang semangat 45.

Berikut laporan dari Kantor Imigrasi Jakbar hari ini:
1. Dateng pagi-pagi jam5 dari rumah sampe sana jam set6 buat ambil nomor dan isi formulir. Tadi ternyata uda nomor 31 dan hari ini cuma sampe nomor antrian 50. Padahal ada tulisan kalo sehari mereka melayani 270 pemohon. Ambil formulir yang katanya musti cek dokumen ternyata dikasih dengan cuma-cuma tanpa di cek dokumennya.
2. Prosedur normalnya duduk nunggu dengan manis di sana sampe pintu dibuka jam8. Tapi aku memilih pulang dan sarapan McD di Hayam Wuruk. Lumayan breakfast McD dan dapet pemandangan cantik ngeliat tetesan air hujan di jendela.
3.Balik lagi jam 8 kurang dikit dan uda rame banget bin zalik.. Ga lama dari aku sampe pintunya langsung dibuka dan orang-orang pada berebutan masuk. Ternyata yang online maupun yang dateng langsung (walk-in) sama aja antrinya di tempat yang sama. Di sini kita antri sampe nomor kita dipanggil. nanti si petugasnya akan manggil “nomor antrian 1, online” atau “nomor antrian 1, walk-in“. Durasi dari setiap orang beda-beda tergantung dari kecepatan petugas dan kelengkapan data kita. Tapi tadi tau-tau juga ada nomor dilongkap gitu dari nomor 9, tau-tau uda nomor 16 (entah maksudnya apa). Jadilah aku dipanggil menjelang jam12 siang. Di dalam itu kita langsung di cek dokumen, terus foto dan tanda tangan tanda terima.
4. Abis itu kita disuru ke bank BNI manapun untuk bayar, dan tinggal nunggu ambil passportnya 3 hari setelah melakukan pembayaran.

Sebenernya prosedurnya ga ribet kok, malah one stop service ini harusnya sangat mempermudah kita selama kita bersedia bangun pagi-pagi untuk ambil nomor dan menunggu selama setengah hari.

Semoga dengan membagi pengalaman tentang one stop service ini jadi semakin banyak orang yang tergerak untuk ngurus passport sendiri. Dan semoga sistem one stop service ini akan memperbaiki sistem yang selama ini dianggap orang-orang mempersulit.

‪#‎prayforbetterIndonesia‬

Berikut beberapa tips yang mungkin masa berlakunya ga tentu, karena peraturan bisa berubah terus:

1. Datang sekitar jam5-6, amannya jam setengah 6. Bawa bekal untuk sarapan dan makan di sana kalo emang berniat nunggu sampe loket di buka.

2. Pastikan semua dokumen di foto kopi di kertas A4. Untuk KTP dan Passport fotokopinya diperbesar, biar aman sih foto kopi seukuran setengah A4.

3. Akte lahir bisa diganti dengan Ijazah/Akte Nikah, tapi amannya sih paka akte lahir aja yah.

4. Daftar via online disarankan karena ga perlu daftar pagi-pagi. Abaikan omongan orang yang bilang ga perlu upload dokumen, karena saat ini semua harus upload dokumen. Tapi ada kemungkinan data kita ga bisa diverifikasi alesannya belom masuk yah mungkin karena sistem masih baru dan data kita nyangkut. Jadi akhirnya kita musti balik lagi ke kantor imigrasi, terus kita perlu aktif nanya ke pihak sana karena meskipun mereka catet nomor telepon, tapi kemungkinan kita di telepon karena data kita uda ketemu minim banget. Bahkan ada seorang Mbak (sebut aja Mbak Kuningan) yang telepon tapi gak bisa masuk-masuk, makanya dia dateng lagi.

5. Untuk bayar di BNI, pastikan kita dapet dua bukti bayar. satu bukti bayar yang plus biaya administrasi untuk kita simpen, satu lagi yang cuma biaya passportnya aja untuk diserahin ke kantor imigrasi pas kita ambil passport. Meskipun ini agak aneh karena kenapa juga kita musti bayar biaya administrasi padahal kan kita setornya ke rekening BNI juga. Kenapa juga sampe dibuat bukti bayar, ya sudah lah ya cuma 5ribu daripada musti bayar 1juta kalo pake “biro jasa”.

(akan di update lagi kalo ada tips yang laen)

Sebenernya ga ribet kan? Ini mungkin salah satu efek sosialisasi informasi, dimana ketika satu orang ngomong ngurus passport ribet lama, musti dateng pagi-pagi akhirnya lama-lama orang jadi males urus sendiri. Belom lagi semua orang yang kita temui di sana akan bilang kita musti dateng pagi-pagi yang akhirnya mensugesti kita kalo ngantri nomor yah emang musti pagi-pagi. Padahal kan jam kantor itu jam8. Coba kalo sekarang semua orang bilang ngurus passport ga ribet kok, cepet, sehari jadi ga perlu bolak-balik, pasti semua orang akan berbondong-bondong urus sendiri, trus cita-cita pemerintah untuk mengurangi korupsi bisa tercapai. *pray*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s